{{blogList.blogTitle}}

MSI B560 Memory Try It! Overclocking Competition* sedang berjalan lancar, banyak pengguna B560 bersiap dan tidak sabar untuk mencobanya.
*negara/wilayah tertentu saja: Australia, Bahrain, Bangladesh, Kamboja, Mesir, India, Indonesia, Israel, Yordania, Kuwait, Lebanon, Malaysia, Myanmar, Nepal, Selandia Baru, Oman, Pakistan, Palestina, Filipina, Qatar, Arab Saudi, Singapura, Afrika Selatan, Sri Lanka, Thailand, Uni Emirat Arab, Vietnam, Yaman

Meskipun sebagian besar kontestan cukup akrab dengan setiap komponen PC, kami juga telah menyiapkan beberapa panduan overclocking untuk memberikan gambaran singkat. Selain CPU dan GPU, komponen lain yang dapat di-overclock adalah Random Access Memory, jadi panduan pertama kami akan memberi Anda beberapa teknik untuk mengidentifikasi spesifikasi memori, dan cara memilih memori untuk PC build.

Overclocking Competition

Karena persaingannya adalah frekuensi memori yang di-overclock, hal pertama yang harus dipertimbangkan adalah seberapa baik motherboard & CPU mendukung frekuensi memori. Saat Intel memperbarui soket CPU ke LGA1200, frekuensi memori DDR4 yang sesuai juga telah ditingkatkan dari DDR4-2666 asli ke DDR4-2933, dan bahkan meningkat menjadi DDR4-3200 di Intel 11th Gen, menghilangkan kritik pada motherboard generasi sebelumnya.

Selain itu, dalam hal motherboard, pabrikan memiliki beberapa teknologi akselerasi memori bawaan. Ambil contoh MSI, motherboard MSI B560 memiliki teknologi DDR4 BOOST yang memungkinkan motherboard chipset B560 mendukung frekuensi DDR4-4000 ke atas. Selama pemain memiliki memori DDR4 dengan kualitas yang baik, mudah untuk dijalankan pada frekuensi yang lebih tinggi.

Saat membahas memori DDR4 yang ada di pasaran, ada puluhan ribu spesifikasi, jadi bacalah dengan seksama sebelum membuat keputusan.

MSI B560 Motherboard supports DDR4-4000
Motherboard MSI B560 mendukung DDR4-4000 ke atas, memberikan kompatibilitas dan potensi overclocking memory luar biasa.

Dalam hal memilih memori yang sesuai, spesifikasi mana yang harus kita perhatikan? Seperti disebutkan sebelumnya, frekuensi DDR4 yang lebih tinggi biasanya dapat memberikan kinerja yang lebih baik. Menghemat upaya untuk memilih memori dengan frekuensi yang disertifikasi secara resmi. Berjalan pada frekuensi yang di-overclock dalam mode XMP juga merupakan cara untuk menghemat waktu menyetel pengaturan detail, yang juga ramah bagi pengguna. Namun, masih ada beberapa topik yang perlu diperhatikan.


Frekuensi apa yang harus dipilih?

Yang pasti, frekuensi adalah hal pertama yang diperhatikan pengguna. Sementara frekuensi yang lebih tinggi sering memberikan kinerja yang lebih baik, biayanya juga lebih tinggi. Saat ini, frekuensi memori utama adalah DDR4-3200 atau DDR4-3600, tetapi jika pengguna ingin membeli DDR4-3200 atau kurang setelah mempertimbangkan harganya, juga tidak masalah. Sejauh potensi memori yang dijual di pasaran, overclocking pada DDR4-3200 tidak menjadi masalah (sebagian besar waktu), sehingga Anda dapat mengambil DDR4-3200 sebagai benchmark dan mencobanya.

Users can take DDR4-3200 as benchmark when choosing the memory
Pengguna dapat menggunakan DDR4-3200 sebagai benchmark saat memilih memori.

Frekuensi yang sama mungkin tidak memiliki kinerja yang sama, detailnya tersembunyi di pengaturan waktu CL (Latency)

Selain frekuensi, Pengaturan Waktu (Latency) juga penting. Memori akan ditandai dengan serangkaian angka yang terlihat seperti nomor lotre, seperti CL18-18-20-43, dll. Setiap angka mewakili waktu latensi memori di setiap mode kerja. Secara teoritis, semakin rendah angkanya, semakin sedikit latensi respons, tetapi pengaturan waktu yang lebih rendah lebih sulit untuk mendukung frekuensi yang lebih tinggi secara stabil. Oleh karena itu, memori dengan frekuensi tinggi dan waktu rendah biasanya mewakili keunggulan yang melekat pada chip memori. Samsung B-Die dan Hynix CJR adalah dua perwakilannya. Selain itu, penyetelan pabrikan juga penting untuk kinerja akhir.

In addition to frequency, Timingsare also deciding factors when choosing memory
Selain frekuensi, Pengaturan waktu juga merupakan faktor penentu saat memilih memori.

Keinginan tidak ada habisnya, tetapi anggaran terbatas. Berapa kapasitas memori yang harus Anda beli?

Saat ini, kebanyakan motherboard ATX menyediakan empat slot memori (4 DIMM), dan satu slot memori dapat mendukung memori hingga 32GB, dan tentu saja semakin besar kapasitas satu DIMM, semakin mahal harganya. Pengguna tidak disarankan membeli satu memori 32GB kecuali tidak ada persyaratan khusus. Jadi ada dua pertanyaan yang muncul saat membeli memori: Berapa banyak memori yang harus saya beli? Haruskah saya membeli satu yang berkapasitas besar atau lebih dari satu yang berkapasitas kecil?
Pilihan kapasitas terutama tergantung pada ekspetasi penggunaan dan kinerja. Jika Anda hanya berselancar di internet dan membuat laporan menggunakan Office, 8 GB sudah cukup, tetapi jika Anda ingin bermain game dan streaming secara bersamaan, disarankan 16 GB atau lebih; dan jika digunakan untuk tujuan pembuatan konten, karena file temp dan perangkat lunak dengan mudah memakan banyak memori, semakin besar kapasitas semakin baik. Selain itu, jika Anda memutuskan untuk menggunakan 16GB, saluran ganda 8GBx2 sangat direkomendasikan yang memiliki throughput data lebih besar; jika Anda mempertimbangkan untuk meningkatkan ke kapasitas yang lebih besar dalam waktu dekat, Anda dapat membeli satu DIMM 16 GB untuk saat ini.

Generally speaking, 8GB is sufficient for most Office use
Pilihan kapasitas memori tergantung pada kebutuhan pengguna. Secara umum, 8GB cukup untuk sebagian besar penggunaan Office.

XMP Support dan voltase – Overclocking dibuat sederhana dan dengan lebih banyak potensi

Pada dasarnya, memasukkan memori ke motherboard tidak akan membuatnya berjalan pada frekuensi yang diinginkan. Secara default, memori hanya akan beroperasi pada frekuensi aslinya, sehingga pengguna juga harus membuka UEFI (BIOS) untuk menyesuaikan pengaturan. Namun, karena terlalu banyak kesulitan untuk menemukan dan mengatur parameter di BIOS, Intel telah memperkenalkan fitur kenyamanan: XMP (Extreme Memory Profile). Dengan XMP, produsen dapat menyimpan profil di memori terlebih dahulu. Pengguna hanya perlu mengaktifkan fungsi XMP di BIOS untuk menerapkannya untuk mengaktifkan.

Even if the memory supports XMP, the motherboard and processor must support it at the same time so it can run at the overclocked frequency.
Sekalipun memori mendukung XMP, motherboard dan prosesor harus mendukungnya secara bersamaan agar dapat berjalan pada frekuensi yang di-overclock.

Hal lain adalah voltase. Voltase standar DDR4 adalah 1.2V, tetapi sebagian besar memori DDR4 saat ini di pasaran diatur antara 1.3 ~ 1.35V. Meskipun pengaturan voltase diterapkan secara otomatis dalam mode XMP, pengguna juga dapat mengatur secara manual di opsi BIOS. Jika Anda ingin meningkatkan frekuensi, Anda juga dapat meningkatkan voltase yang sesuai (voltase tunduk pada batas atas yang disediakan di BIOS).

Heat Sink dan RGB - Tidak hanya kinerja tetapi juga penampilan

Karena munculnya game, semakin banyak modul memori di pasaran yang hadir dengan semangat bermain game. Selain desain untuk pembuangan panas (ada berbagai gaya desain heat sink), beberapa juga memiliki pencahayaan RGB. Jika dipasangkan dengan motherboard dan komponen lain yang juga memiliki efek pencahayaan, keseluruhan rangkaian memang cukup menarik, tetapi "estetika" semacam ini bagaimanapun juga subjektif. Apakah Anda seorang pendukung pencahayaan RGB, pertimbangan utama dalam hal desain adalah apakah cocok dengan komponen lain karena bentuk unit pendingin dan lampu mungkin membuat modul terlalu besar.

Memori dengan tampilan yang lebih mewah sering kali dibandrol dengan harga yang lebih mahal. Pengguna dapat memilih berdasarkan anggaran. Sejauh menyangkut kinerja DDR4 murni, mungkin desain heat sink yang sederhana sudah cukup. Untuk efek pencahayaan, Anda juga dapat mengontrol/mensinkronkan pencahayaan RGB dengan perangkat lunak, seperti MSI Mystic Light, dan mempersonalisasi efek pencahayaan Anda sendiri.

High temperature will also hinder overclocking performance, so the heat sink is also a deciding factor to purchase decision.
Suhu tinggi juga akan menghambat kinerja overclocking, sehingga heat sink juga merupakan faktor penentu keputusan pembelian.

Ambil memori Anda dengan motherboard B560 Anda dan selami dunia overclocking!

Setelah pemahaman awal pemilihan memori, langkah selanjutnya adalah mengambil MSI B560 dengan memori DDR4 Anda, dan berpartisipasi dalam kompetisi. Jika Anda tidak tahu cara masuk atau cara menggunakan CPU-Z, ini tautannya untuk Anda: https://id.msi.com/blog/b560-memory-try-it-overclocking-competition-how-to-enter

Tentu saja, akan ada panduan lain untuk dibagikan kepada Anda cara menyetel BIOS. MSI telah menyediakan berbagai fungsi dalam hal ini yang membuat overclocking lebih sederhana dan lebih menarik, jadi pantau terus!

Artikel ini awalnya diterbitkan pada http://www.pcdiy.com.tw/detail/20111 (Mandarin)